Surah Al-Fatihah, ayat 2

 

سُوْرَةُ الفَاتِحَةِ

 

 

 

بِسْم ِاللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيْم.

 اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالمَِيْنَ؛ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ سَيِّدِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ؛ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ الَّذِيْنَ هُمْ قُدْوَةُ الْعَارِفِيْنَ؛ وَعَلى تَابِعِيْهِمْ وَتَابِعِى التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانِ إِلى يَوْمِ الدِّيْنِ. وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ؛

أَمَّا بَعْدُ، فَإِنَّ خَيْرَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرُ الْهُدَى هُدَى مُحَمَّدٍ، وَشَرُّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَة، وَكُلَّ ضَلاَلَة فِي النَّار.

 

 

مَكِيَّةٌ وَآيَاتُهَا سَبْعٌ

عَدَدُالسُّوْرَةِ (١)

Bilangan Surah (1)

 

﴿ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِِ {1} الْحَمْدُ للّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ {2} الرَّحْمـنِ الرَّحِيمِ {3} مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ {4} إِيَّاكَ نَعْبُدُ وإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ {5} اهدِنَــــاالصِّرَاطَ المُستَقِيمَ {6} صِرَاطَ الَّذِينَ أَنعَمتَ عَلَيهِمْ غَيرِ المَغضُوبِ عَلَيهِمْ وَلاَ الضَّالِّينَ {7}‏ ﴾

 

 



 

Makna Surah sudah diterangkan dalam bahagian sebelum ini.

 

 

AYAT

 

Istilah Ayat – (اَلآيَةُ) – “Al-Aayatu” pula asal maknanya adalah ‘alamat – (علامة). Di sini, maksudnya adalah::

 

(( كُلُّ كَلاَمٍ مُنْفَصِلٍ بِفَصْلٍ لَفْظِيٍّ ))

Ertinya::

 

            “Tiap-tiap perkataan yang bercerai-cerai dengan penceraian yang dilafazkan.”

 

Ayat yang mula-mula sekali diturunkan kepada nabi kita Nabi Muhammad (صلى الله عليه وسلم) untuk melantik baginda menjadi “Nabi Allah yang Khatamin Nabiyyin – (خَاتَمِ النَّبِيِّيْنَ) – maksudnya “kesudahan segala nabi-nabi”, di dalam gua Hira’ pada sebuah gunung di Makkah yang bernama Jabalun Nur – (جَبَلُ النُّوْرَ) iaitu [Surah Al-‘Alaq  ayat-ayat 1-5]::

 

﴿ إقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ {1} خَلَقَ الْإِنسَانَ مِنْ عَلَقٍ {2} اقْرَأْ وَرَبُّكَ الأَكْرَمُ {3} الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ {4} عَلَّمَ الْإِنسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ {5} ﴾

 

Ertinya::

 

[1]     Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk),

[2]     Dia menciptakan manusia dari sebuku darah beku;

[3]     Bacalah dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah;

[4]     Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan;

[5]     Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.

 

 

Kemudian ayat-ayat yang kedua diturunkan kepada Nabi (صلى الله عليه وسلم) untuk melantik baginda menjadi Rasul Allah kepada seluruh umat manusia hingga hari Qiamat, iaitu firman Allah Ta’ala[ Surah al-Muddatstsir, ayat-ayat 1-7]::

 

﴿ يَا أَيُّهَا الْمُدَّثِّرُ {1} قُمْ فَأَنذِرْ {2} وَرَبَّكَ فَكَبِّرْ {3} وَثِيَابَكَ فَطَهِّرْ {4} وَالرُّجْزَ فَاهْجُرْ {5} وَلاَ تَمْنُن تَسْتَكْثِرُ {6} وَلِرَبِّكَ فَاصْبِرْ {7} ﴾


Ertinya::

 

 

[1]  Wahai orang yang berselimut!

[2]  Bangunlah serta berilah peringatan dan amaran (kepada umat manusia).

[3]  Dan Tuhanmu, maka ucaplah dan ingatlah kebesaranNya!

[4]  Dan pakaianmu, maka hendaklah engkau bersihkan.

[5]  Dan segala kejahatan, maka hendaklah engkau jauhi.

[6]  Dan janganlah engkau memberi (sesuatu, dengan tujuan hendak) mendapat lebih banyak daripadanya.

[7]  Dan bagi (menjalankan perintah) Tuhanmu, maka hendaklah engkau bersabar (terhadap tentangan musuh)!

 


Ayat yang terakhir sekali diturunkan kepada nabi (صلى الله عليه وسلم) untuk menamatkan ayat Ahkam dan agama telah tamat dengan sempurna adalah ayat 3 Surah Al-Maidah::

 

﴿ حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ وَالْدَّمُ وَلَحْمُ الْخِنْزِيرِ وَمَا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللّهِ بِهِ وَالْمُنْخَنِقَةُ وَالْمَوْقُوذَةُ وَالْمُتَرَدِّيَةُ وَالنَّطِيحَةُ وَمَا أَكَلَ السَّبُعُ إِلاَّ مَا ذَكَّيْتُمْ وَمَا ذُبِحَ عَلَى النُّصُبِ وَأَن تَسْتَقْسِمُواْ بِالأَزْلاَمِ ذَلِكُمْ فِسْقٌ الْيَوْمَ يَئِسَ الَّذِينَ كَفَرُواْ مِن دِينِكُمْ فَلاَ تَخْشَوْهُمْ وَاخْشَوْنِ الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الإِسْلاَمَ دِيناً فَمَنِ اضْطُرَّ فِي مَخْمَصَةٍ غَيْرَ مُتَجَانِفٍ لِّإِثْمٍ فَإِنَّ اللّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ ﴾

Ertinya::

 

”Diharamkan kepada kamu (memakan) bangkai (binatang yang tidak disembelih) dan darah (yang keluar mengalir) dan daging babi (termasuk semuanya) dan binatang-binatang yang disembelih kerana yang lain dari Allah dan yang mati tercekik, dan yang mati dipukul dan yang mati jatuh dari tempat yang tinggi dan yang mati ditanduk dan yang mati dimakan binatang buas, kecuali yang sempat kamu sembelih (sebelum habis nyawanya) dan yang disembelih atas nama berhala dan (diharamkan juga) kamu merenung nasib dengan undi batang-batang anak panah. Yang demikian itu adalah perbuatan fasik.

 

Pada hari ini, orang-orang kafir telah putus asa (daripada memesongkan kamu) dari agama kamu (setelah mereka melihat perkembangan Islam dan umatnya). Sebab itu janganlah kamu takut dan gentar kepada mereka, sebaliknya hendaklah kamu takut dan gentar kepadaKu.

 

Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu dan Aku telah redakan Islam itu menjadi agama untuk kamu.

 

Maka sesiapa yang terpaksa kerana kelaparan (memakan benda-benda yang diharamkan) sedang ia tidak cenderung hendak melakukan dosa (maka bolehlah dia memakannya), kerana sesungguhnya Allah maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”



Tetapi, ayat yang akhir sekali diturunkan kepada Nabi (صلى الله عليه وسلم) di akhir hayat baginda mengikut kebanyakan ahli ta’wil adalah ayat 281, Surah Al-Baqarah::

 

﴿ وَاتَّقُواْ يَوْماً تُرْجَعُونَ فِيهِ إِلَى اللّهِ ثُمَّ تُوَفَّى كُلُّ نَفْسٍ مَّا كَسَبَتْ وَهُمْ لاَ يُظْلَمُونَ ﴾

 

Ertinya::

 

“Dan peliharalah dirimu dari (azab yang terjadi pada) hari yang pada waktu itu kamu semua dikembalikan kepada Allah. Kemudian masing-masing diri diberi balasan yang sempurna terhadap apa yang telah dikerjakannya, sedang mereka sedikit pun tidak dianiaya (dirugikan).”

 

 

Ayat-ayat Allah diturunkan  daripada Luh Mahfudz – (لوح محفوظ) ke langit yang pertama di tempat yang bernama Baitil Izzah – (بَيْتِ الْعِزَّةْ) dengan sekali turun sahaja (yakni sekaligus), iaitu pada malam dua puluh empat (24) Ramadhan di saat Lailatul Qadr – (ليلة القدر), sebagaimana yang dinyatakan dengan firman Allah  [ Surah Al-Qadr, ayat 1]::

 

﴿ إِنَّا أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ ﴾

Ertinya::

 

Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar,

 

Malam Lailatul Qadr itu secara ringkasnya bermaksud ”malam meluluskan takdir Allah.”

 

Kemudian, ayat-ayat Allah itu tadi diturunkan kepada nabi (صلى الله عليه وسلم) dengan jalan beransur-ansur, sedikit demi sedikit mengikut kehendak masa dan manusia di masa itu. Ianya memakan masa selama kira-kira dua puluh tiga (23) tahun, tiga belas (13) tahun di masa nabi (صلى الله عليه وسلم) di Makkah, dan sepuluh (10) tahun di masa nabi (صلى الله عليه وسلم) di Madinah.

 

Perkara-perkara yang besar terkandung di dalam Al-Quran adalah untuk

 

¤          mentauhidkan (mengEsakan) Allah (سبحانه وتعالى),

¤          membuka fikiran manusia kepada mempercayai segala perkara ghaib yang diberitahukan Allah yang disampaikan melalui nabi-Nya, seperti para malaikat, dan rahsia-rahsia Allah di dalam kitab-kitab-Nya,

¤          memerhatikan pimpinan rasul-rasul-Nya,

¤          mempalingkan pandangan manusia daripada dunia yang akan ditinggalkan kepada Akhirat yang akan mereka pergi kepadanya, dan qadar-qadar (yakni ketetapan-ketetapan) Allah,

¤          membawa undang-undang Allah yang jadi agama-Nya,

¤          suruh tegah, dan lain-lainnya,

¤          kisah,

¤          amtsal – (امثال), iaitu perumpamaan-perumpamaan,

¤          iktibar – (اعتبار), iaitu pengajaran,

¤          hujah-hujah,

 

dan lain-lain keterangan akan tiap-tiap sesuatu.

 

Diceritakan oleh Ibnu Mas’ud (رضى الله عنه), daripada nabi (صلى الله عليه وسلم), bahawa baginda bersabda::

 

            ”Adalah kitab-kitab yang dahulu diturunkan daripada pintu yang satu di atas (yakni dengan) bahasa yang satu. Dan diturunkan Quran daripada tujuh pintu di atas (yakni dengan) tujuh bahasa, iaitu:: amaran, suruh, halal, haram, hukum yang ditetapkan, perkara-perkara yang disamarkan, dan amtsal (yakni segala perumpamaan).

 

            Maka halalkanlah segala yang halalnya, dan haramkanlah segala yang haramnya. Perbuatlah perkara-perkara yang kamu disuruh mengerjakannya, jauhilah perkara-perkara yang dilarang kamu mengerjakannya. Ambillah pengajaran dengen perumpamaannya. Amalkanlah dengan ayat-ayat hukumnya. Berimanlah dengan ayat-ayat samar-samarnya.

 

            Dan katakanlah beriman kami dengannya, tiap-tiap itu daripada sisi Tuhan kami.”

 

(والله أعلم).

 



 

﴿ بِسْم ِاللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيْم. ﴾

 

2– ﴿ الْحَمْدُ للّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang Memelihara dan Mentadbirkan sekalian alam.

 



 

Kalimah [الْحَمْدُ للّهِ] – Alhamdulillah itu maknanya mengikut keterangan Ibnu ’Abbas (رضى الله عنه) adalah [اَلشُّكْرُ للهِ]  iaitu ertinya “terima kasih bagi Allah”, dan ingatkan pemberian-Nya, dan mengaku dengan nikmat petunjuk-Nya.

 

Sabda Nabi (صلى الله عليه وسلم) kepada Hakam bin ’Umair::

 

            ”Apabila engkau berkata (الْحَمْدُ للّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ), maka engkau telah bersyukur dengan Allah, dan Allah menambah (nikmat-Nya) akan engkau.”

 

 

Kalimah [رَبِّ] itu maknanya ”Tuhan”. Dari segi bahasa pula, ertinya adalah ”tuan penghulu yang ditaati”, dipanggil tuan.  Misalnya, seorang lelaki yang berbuat baik bagi sesuatu dipanggil tuan bagi sesuatu itu. Demikian juga, orang yang mempunyai sesuatu dipanggil tuan sesuatu itu.

 

Maka Allah (سبحانه وتعالى) itu ialah ”tuan yang mempunyai”, ”tuan yang berbuat baik”, dan tuan penghulu yang ditaati oleh sekelian ’alam – (عَالَمْ) dengan menyerah diri, atau dengan jalan tergagah (terkena atau terpaksa) di mana menyerah diri  oleh orang-orang yang taat, dan tergagah oleh kehendak qadha’ Allah ke atas sekelian makhluk-Nya.

 

 

Kalimah [الْعَالَمِينَ] itu pula bermaksud ”sekelian ’alam” [ selepas ini ditulis alam sahaja sebagaimana dalam bahasa Melayu ]. Alam itu nama bagi segala bahagian-bahagian dan jenis kumpulan ”ummat” makhluk Allah Ta’ala. Jadi, tiap-tiap satu bahagian makhluk Allah Ta’ala itu satu-satu alam masing-masingnya; iaitu alam manusia, alam jin, alam Malaikat, alam langit, alam bumi, alam burung, dan lain-lain alam. Dan ahli tiap-tiap kurun dan abad, tiap-tiap bahagian umat satu-satu alam di zaman tersebut.

 

Tiap-tiap segala jenis alam sebagaimana yang diterangkan di atas tadi itu kesemuanya milik kepunyaan Allah, tidak sedikitpun berkongsi atau bersyarikat dengan yang lain daripada Allah (سبحانه وتعالى). Maka dengan itu, segala puji-pujian itu hak kepunyaan Allah (سبحانه وتعالى) semata-mata.

 

والله الموفق أعلم ؛ وصلى الله على محمد كلما ذكره الذاكرون؛ وغفل عن ذكره الغا فلون ؛ والسلام عليكم ورحمة الله

 

 

0 Responses to “Surah Al-Fatihah, ayat 2”



  1. Tinggalkan Komen

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s





%d bloggers like this: