Hadits : “Lapar”

السلام عليكم ورحمة الله

Suatu hadits secara umumnya adalah perkataan yang disebutkan oleh Nabi (صلى الله عليه وسلم), perbuatannya sama ada mendiamkannya, atau menegahnya, dan apa sahaja perkara yang dilakukan oleh baginda (صلى الله عليه وسلم).

Demikianlah persoalan pasal serban. Sebelum Nabi diangkat menjadi Rasul Allah semasa berusia 40 tahun, baginda (صلى الله عليه وسلم) memakai serban. Begitu juga datuknya, moyangnya, dan sebagainya, kerana ianya tradisi orang Arab. Bagaimanapun, apabila Nabi (صلى الله عليه وسلم) diangkat menjadi Rasul Allah, serban yang dipakainya sudah menjadi suatu amalan sunnah yang mana hukumnya jatuh sunat. (Cukup setakat ini dulu bincang soal ilmu hadits).

Saya nak sebut satu hadits yang selalu dilupakan orang iaitu satu hadits yang paling panjang yang memerlukan masa selama hampir 23 tahun untuk meriwayatkannya. Oleh kerana terlalu panjang, maka kitapun selalu terlupa hadis ini.

Hadits ini berhubung dengan perkara lapar. Ketika wahyu pertama turun, Nabi berada dalam keadaan lapar. Dalam banyak waktu lain Nabi berada dalam keadaan sedikit kenyang dan banyak berlapar. Adakalanya perutnya diikat. Sehinggalah disaat kewafatannya, Nabi mengosongkan perutnya. Wafatnya dalam keadaan lapar. Rupanya, tatkala wafatnya Nabi barulah hadits lapar ini tamat!!!

Demikianlah hadits yang demikian panjang. Tetapi sering dilupakan… Kerana terlupa hadis ini, lahirlah ramai ‘ulama’ terlebih muatan. Ada dikalangan mereka juga yang merupakan ‘ulama” hadis… Maka berhujahlah mereka tatkala berhujah dengan akal terkurung dan hati yang mati.

Demikianlah berlaku apabila kita berada dizaman yang jauh dengan Nabi. Maka kefahamanpun menjadi semakin jauh. Perkara yang ditafsir dizaman para tabi’in yang begitu panjang lebar, menjadi terlalu ringkas dizaman ini.

Lalu kita berkata tafsiran mereka perlu panjang lebar kerana akal mereka begitu. Perlu penerangan yang panjang baru mereka boleh faham. Sedangkan kita tak perlu terlalu panjang kerana akal kita zaman ini lebih canggih dan moden!!! Maka berhujahlah kita dengan akal kita yang canggih manggih itu…

Sebagai contoh:

Ulamak dahulu mentafsirkan iman itu sebagai ‘membenarkan dengan hati, mengucap dengan lidah dan mengamalkannya dengan perbuatan’.

Tetapi hari ini ada orang mentafsirkan iman itu sebagai percaya. Maka sesiapa yang percaya akan adanya tuhan maka dia dikira beriman.

Sesungguhnya banyak masalah dunia dan juga (ke) akhirat berpunca dari perut! Tapi jangan salah faham dengan orang buncit sebab dikatakan Sayyidina Ali karramallahu Wajhah pun mempunyai perut yang besar. Cuma Imam Ali selalu berlapar.

“Kalam” yang tak jemu didengar…

Wallahu Muwafiqu A’lam

-= x =-

-Roudhah.Net

0 Responses to “Hadits : “Lapar””



  1. Tinggalkan Komen

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s





%d bloggers like this: